Monthly Archives: November 2015

our story

Standard

if you have a strong bound relationship, you will find it easy to calm her down

if you don’t have a strong bound relatioship, like me, you will find it hard to calm her down and make her comfortable

Anger, impatient, sharp tongue!! never wish to have them, but, it just come out spontaneously. Never mean to hurt her, never mean to make her cry and blame herself, never mean to be disrespectful child. 

i had tried and keep on trying to understand her. maybe i haven’t put my best effort to her. the only problem is, i even sometimes cannot recognize myself, i am too busy with my life because i am not sure what i want to be. alot of things in my head, but i don’t know how to reach them. i always thinking bout you and him, what if i go for 3days, for me time? i always thinking bout you and him. do you miss me? do you behave well? feel pity on him, cause i put him alone handling her.

There is almost no problem with you, but one thing, alzheimer took you away from me. Although, it is time for me to return all your kindness and love back to yourself. Being loved and to be love…

I am sorry… i love you tho…

13th Reading (Ocha’s Engkong)

Standard
Ketemu sama Ocha waktu datang ke kelas tari Flamenconya Rudy Wowor, 14 November 2015. Tiba-tiba tanggal 19 November 2015 malam, Ocha whatsapp, menanyakan kabar. Tapi, sewaktu membaca pertama kali chat dari Ocha, terbersit “Ocha minta dibacain”, ada perasaan penasaran dari Ocha, padahal saat itu gw lagu manggang Almond Crispy Cheese, jadi agak lama bales chatnya Ocha. Manggang-memanggang selesai, chat berlanjut, sampai akhirnya Ocha buka pembicaraan, penasaran tentang kondisi dan perasaan gw pas nyampein pesan ke-12.
Dari pertama kali duduk semeja sama Ocha, hari Sabtu lalu, ada perasaan Ocha ini ada turunan Jepang karea ada sosok seorang ibu dengan muka Jepang dan memakai kimono (gak tau siapa ibu itu, gak mau tau juga karena gak enak nanya sama orang yang baru kenal). Lalu, saat Ocha bilang kalau lagi hamil, gw tanya, anaknya cowo? Ocha bilang anak pertamanya Cewe. Pas, gw liat propic whatsappnya Ocha, ada anaknya, Rhei, dan anak cowo, gw pikir anaknya dua cewe-cowo, mungkin ini anak ketiganya. Ternyata kemaren Ocha bilang, ini kehamilan anak kedua, dan dokter bilang anaknya cowo. Well, saat itu yang gw liat anak cewe cowo, mereka lagi main bareng, yang cewe lebih besar daripada yang cowo.
Kemarin malam divalidasi sama Ocha, kalau gosipnya memang ada turunan Jepang tapi Ocha gak percaya, dan mamanya pernah tinggal di Jepang.
Chat berlanjut, lalu sehabis Ocha bilang, kalau habis selesai sembahyang, ada sosok Bapak (bisa bapak kandung, kakek, om atau orang lain yang seperti figur bapak). Kurang lebih begini chatnya:
Me: Btw, sorry bukannya mau ngebaca, ada sosok Bapak, rasanya spt bapakmu, kalau bapakmu masih hidup, mungkin kakek mu.

Ocha: Bapak gw mungkin masi idup, gw gak tau dia nasibnya gimana, tapi kayanya masih ada, gw ketemu 4 tahun lalu.

Me: Atau bapak lain yg deket sama kmu. Bapak ini rambutnya kaya 1/2 botak atau pitak gitu, tipis rambutnya, gak terlalu tinggi agak gemuk, pake celana panjang, pake kaos putih, perutnya agak sedikit buncit. Dia bilang, “Saya minta maaf karena sudah membuat kamu menderita, tolong jangan benci saya, saya sudah mendapatkan karma/balasan. Saya menyesal, menelantarkan/meninggalkan kamu”. Sebelum lebih lanjut, kalau lu gak tau dia siapa, i’ll ask him to leave.
Ocha: Gak tau, bilang sama dia “I’m Okay. Semua orang pernah buat salah, dia gak harus menyesal”. Tanya aja siapa namanya, siapa tau bapak gw dah gak ada.
Me: Gw masih bego kalau nanya nama. He cries alot.
Ocha: Gak usah nyesel, gw orangnya penyayang. Kasihan. Bapakku di Perth, I Love Him So Much, tapi aku gak marah kok, kali aja dia udah gak ada. Orangnya dempal gak? berotot?
Me: Gak, kaya udah tua, wajahya kaya cina jawa. Mukanya kaya engkong-engkong, tapi gak terlalu jelas
Ocha: Aku gak tau, bapakku ganteng, Cina-Medan. Jangan-jangan itu kakaknya nenekku, tukang obat. (tiba-tiba muka si engkong dari yang sedih menangis, langsung bercahaya terang dan sudah tidak ada penderitaan di mukanya, dia tersenyum, yang gw artiin dia mengiyakan kalau itu engkongnya)
Ocha: Biarin aja, bilang dia, “Aku gak marah, Thank you for helping Us. Kalau masih mau nangis jangan ke aku, kasihan. Apapun yang terjadi, gw gak marah, I will remember him always”
Me: Hmm.. ini sekarang ngomong pake logat cina
Ocha: Halah, emang cerewet, sabar yah
Me: Jalannya agak bungkuk, cara lafalnya masih agak aneh buat gw, ntah giginya ompong atau memang caranya gitu
Ocha: Iyah, emang aneh (si engkong ketawa, tp kelihatan kalau giginya ompong), tapi hatinya baik.
Untuk gw, biasanya saat kita chat atau bicara, mereka ikut membaca atau menyimak apa yang kita obrolkan.
Me: Bu, engkong cerewet yah, hmm.. panjang lebar ngomong, dibawa semua duh tuh nasehat, dan penuh pertimbangan, kalau gak lakuin begini bagaimana, kalau lakuin begitu bagaimana. Engkong masih pake kalimat ‘lu orang’ gak? soalnya daritadi dia bicara pake kata lu orang atau terjemahannya seperti itu
Ocha: Haduh-haduh Kung.. sudah aku sudah gede rek. Iya, hahaha, dia masih gunain kata lu orang. Nah kan, udah tua ngomel-ngomel. Jadi orang kung, jadi diri sendiri, gak usah beban, hahaha, cium nih.
Me:  Engkong tipe orang yang sebenarnya perhitungan, tapi sebenarnya maksudnya baik, karena tiap dia bicara, selalu ada perbandingan, baik buruk, untung rugi buat keluarga. Dia ngerasa, beban keluarga ada di dia, dia harus yang nanggung, gaka pelit, hahah, karena perhitungannya itu. Dia bilang, kalau owe/gw gak perhitungan, keluarga owe/gw mau makan apa. Ini nasehat buat lu dari engkong:
“Lu jadi orang jangan kaya owe/gw, gak usah perhitungan banget jadi orang. Berkorban dikit, banyak juga gak apa-apa, walaupun makan ati. Tapi lu kudu ngidupin keluarga lu. Kalau bukan lu, siapa lagi? Owe/gw juga udah berkorban buat keluarga gw, tapi lu jangan ngikutin owe/gw banget, lu ambil baiknya owe/gw, yang jeleknya lu buang jauh-jauh”
Ocha: Kung, kan aku bukan perhitungan, aku berhitung. Ahh (sad) cium lagi mau? (engkong ketawa, gigi ompongnya keliatan). Kasihan ya kung 🙂
Engkong: “lu jangan kasihanin owe/gw, owe/gw udah nyaman disini, owe/gw yang kasihan sama lu. Pokoknya lu harus betulin/benerin hidup lu, gak bisa lu kaya begini terus. Hidup ada batasnya, sabar juga gitu, tapi lu gak usah marah-marah/cerewet kaya owe/gw. Pokoknya baiknya owe/gw, lu ambil, jeleknya lu buang jauh2. (Ocha tertawa). Owe/gw mau balik dulu, lu orang semua harus/kudu/wajib baik-baik semua, jangan ada yang sirik-sirikan, berantem-beranteman lagi, kudu akur-akur lu semua. Salam buat… (nama cina, seperti kata long), engkong sayang semua, maagin engkong kalau engkong kurang bisa bahagiain lu pada”
Ocha: “Iyah, dimaafkan bos! hati-hati, me love u (muka engkong tersipu malu). Cuma gw yang godain dia, semua orang takut”. (Engkong sudah mulai jalan kearah pintu gerbang Cina warna merah dengan cahaya putih bersinar dari dalam). “Gw doang suka nyolong duitnya, hahaha, iseng biar dia cariin”. (Engkong, balik badan dari muka tersipu malu menjadi muka sangar sambil jalan nunjuk-nunjuk). “Lempar sandal abis ini deh :)”
Engkong sambil nunjuk-nunjuk: “Emang lu yee, anak kecil dah tau nyolong-nyolong duit. Lu gak tau, owe/gw susah payah nyimpen tuh duit”
Ocha: “Kalau dilempar, kusembunyiin lagi sandalnya, hahaha”. (Engkong ketawa, gak jadi marah).
Engkong: “Emang ini anak/bocah, paling suka ngerjain owe/gw” (sambil dia pegang pinggang belakang, kaya encok)
Ocha: “Udah kung, pulang, kasihan temenku mau tidur, lain kali aja”
Engkong: “Anak kurang ajar”
Me: Engkong lw lucu, daritadi mau balik, baca tulisan lw, balik badan lagi, kaya kepo gitu, gak suka diomongin dari belakang, tapi gak suka juga kalau orang ngomong langsung sama dia. Kudu pinter-pinter cari celah
Ocha: Emang gitu, hahaha
Engkong: “Udah lu tidur, jangan manggil owe/gw lagi, gw mau balik, pokoknya lu pada kudu baik-baik” (sambil megang pinggang belang) “Inget pesan owe/gw, yang bagusnya lu ambil, jeleknya lu buang jauh-jauh”
Me: Engkong lu masih nungguin lw bilang sesuatu, kaya dicuekin sama lw, dia kaya pengen dianterin gitu masuk ke gerbang
Ocha: “Capek dia udah disana, sana capek dah mau pagi, jangan kebanyakan kerja, gak ada yang mijetin Ling Jaoh”
Engkong: “Makasih udah silahkan/bolehin engkong kasih pesan. Engkong baik-baik aja disini, lu juga harus pada baik-baik semua, jaga kesahatan, jangan pada sakit, engkong udah gak ada, gak bisa buatin obat/nyembuhin lagi” (sambil ketawa) “Engkong permisi dulu, makasih waktunya”
Ocha: Love U Cium!!! Peluk, Sayang, Cubit
Me: Dia jalan masuk ke pintu gerbang, sambil tersipu malu dan gerbang ketutup.
Bagi gw, terkadang mereka datang begitu saja. Kalaupun ada perasaan capek, biasanya gw selalu tarik napas, atur pernapasan dan berdoa dalam hati dan bicara dengan mereka, bahwa gw dan mereka punya batasan, saling menghormati, kalau mereka melanggar, gw gak akan bantu sampein pesan. Terkadang ada yang datang/dijemput dengan Ascended Masters, Malaikat, Keluarga yang juga sudah meninggal atau mereka pergi sendiri masuk ke dalam pintu. Terkadang juga mereka demanding, pengen cepat-cepat nyampein pesan, karena waktu yang mereka punya tidak banyak. Setelah ngasih pesan, biasanya saya berdoa untuk dibersihkan dari sisa-sisa energi mereka, dan terima kasih karena sudah diberikan untuk memberikan pesan.